Banjir Sumbawa NTB, Ratusan Hektare Sawah Terendam, Puluhan Hewan Ternak Hanyut

Banjir merendam Sumbawa, NTB, hingga ketinggian satu meter.

LalangBuana, PRAYA — Hujan lebat yang menyebabkan sungai meluap disertai banjir menerjang tiga Desa di Kabupaten Sumbawa, Nusa Tenggara Barat (NTB), mengakibatkan ratusan hektare sawah warga tergenang banjir bandang. “Sebanyak 250 hektare sawah warga terendam banjir setinggi 30 cm hingga satu meter,” kata Kasi Humas Polres Sumbawa AKP Sumardi, di Mataram, Sabtu (4/2/2023).


Banjir bandang yang diakibatkan hujan lebat tersebut juga mengakibatkan 22 ekor ternak kambing dan dua ekor sapi hanyut terseret banjir bandang serta sejumlah kandang ternak rusak. “Puluhan kuintal pupuk dan gabah milik warga juga terkena banjir,” katanya.


Sebelumnya hujan lebat dengan intensitas tinggi mengakibatkan puluhan rumah warga di tiga desa di Kabupaten Sumbawa terendam banjir bandang, Jumat (3/2/2023). “Bencana alam banjir itu terjadinya di tiga desa yakni Desa Usar, Desa Sempayung dan Desa Plampang, Kecamatan Plampang,” kata Kasi Humas Polres Sumbawa, AKP Sumardi.


Ia mengatakan banjir bandang yang menerjang rumah warga tersebut akibat hujan lebat yang terjadi sejak siang hingga sore dan menyebabkan air sungai di Desa Usar, Desa Sempayung dan di Dusun Sejari, Dusun Karya Mulya serta Dusun Karya Jaya Desa Plampang meluap masuk ke rumah warga.


“Tidak ada korban jiwa, ketinggian air mencapai satumeter,” katanya.


Berdasarkan laporan sementara, banjir tersebut mengakibatkan empat unit rumah rusak berat dan 13 rumah terendam serta puluhan ternak hanyut di Dusun Sejari. Kemudian di Dusun Karya Mulya sebanyak 17 rumah terendam dan di Dusun Karya Jaya sebanyak 38 rumah warga terendam banjir. Selain itu di Desa Usar sebanyak delapanrumah warga dan di Desa Sempayung sebanyak 12 unit rumah warga terendam banjir.


“Selain itu sejumlah barang berharga milik warga juga ikut terendam banjir,” katanya.


Ia mengatakan, untuk sementara waktu warga yang terdampak banjir telah diarahkan mengungsi ke rumah keluarga yang tidak terdampak.


“Anggota masih disiagakan bersama Tim BPBD (Badan Penanggulangan Bencana Daerah) untuk membantu warga yang terkena dampak bencana alam. Kondisi air telah mulai surut,” katanya.

sumber : Antara



Sumber:Republika