Akselerasi Ekonomi Digital, OTTO dan Danacita Edukasi Mahasiswa Via UNINUS Edu-Talk

Edukasi dan sosialisasi ini melibatkan langsung Organisasi Kemahasiswaan.

LalangBuana, BANDUNG –  Sadar inovasi digital menjadi kunci sekaligus tantangan dalam akselerasi ekonomi digital, OTTO & Danacita edukasi ratusan mahasiswa Universitas Islam Nusantara (Uninus), Bandung, JawaBarat dalam memperluas ekosistem digital di dunia pendidikan.


Pengembangan ekosistem digital tidaklah hanya sebatas dengan adanya aplikasi yang dibuat sesuai kebutuhan. Melainkan perlu juga edukasi dan juga sosialisasi kepada masyarakat dan juga pengguna secara terus menerus.


Acara yang dikemas dalam UNINUS Edu-Talk dengan tema “Sudah Siapkah kamu Menghadapi Disrupsi Teknologi” ini dibuat menarik membahas bagaimana teknologi sudah ter-disrupsi dan serta bagaimana kita harus menghadapi disrupsi tersebut. Tak hanya itu hadir pula komika asal Bandung, Guzman Sige yang berbagi pengalaman cerita lucunya sebelum melek teknologi dan mulai beradaptasi agar cerdas digital.


“Kami ingin selain mahasiswa semakin memahami digitalisasi bisa memberikan kemudahan bagi penggunanya. Dalam hal ini untuk kebutuhan finansial seperti pembayaran, pembelian, hingga pembiayaan dana pendidikan,” ujar CEO OTTO Denny Dilham, dalam keterangan resmi pada Ahad (12/2/2023).


Direktur Utama Danacita Alfonsus Wibowo menuturkan era disrupsi teknologi mendorong semakin pentingnya pendidikan bagi seluruh anak bangsa. Danacita, kata dia, hadir tidak hanya sebagai bukti adanya inovasi digital di Indonesia, tetapi juga sebagai jembatan untuk mahasiswa bisa mengenyam pendidikan berkualitas sehingga dapat meraih mimpi mereka dan ikut berperan dalam era disrupi teknologi


“Saat ini, komitmen Danacita dan OTTO untuk memberikan akses pendidikan kepada seluruh mahasiswa Uninus telah diwujudkan dengan adanya penyediaan dana untuk pembayaran semester yang proses pengajuannya mudah, tanpa DP, tanpa jaminan dan dapat diangsur selama 6 bulan dengan bunga 0%,” ujar Alfonsus.


Edukasi dan sosialisasi ini melibatkan langsung Organisasi Kemahasiswaan (Ormawa) Uninus yang nantinya juga akan menjadi penggerak agar sosialisasi ini dapat terus berjalan. Tak hanya itu sebagai rangkaian kegiatan pengembangan ekosistem digital ini. Pembayaran di kantin dan fasilitas lain bisa dilakukan secara cashless dengan menggunakan QRIS. Saat ini juga sedang dikembangkan sistem absensi yang dapat diakses melalui aplikasi OTTO UNINUS.


 



Sumber:Republika